Teka-teki laporan liwat Pusrawi - Malaysiakini

Wednesday, July 30, 2008

BAIKLAH Anwar, kalau sudah itu laporannya, baguslah! Tapi, janganlah terus nak buat keputusan. Hadapilah proses peryiasatan seterusnya. Jangan berdolak-dalik. Beri kerjasama supaya polis boleh menyiapkan kertas siasatan dan menyerahkannya kepada Pejabat Peguam Negara – untuk didakwa atau sebaliknya.


Beberapa lama web yang pro Anwar, menyiarkan satu laporan pemeriksaan, kononnya Mohamad Saiful Bukhari Azlan tidak diliwat. Bersorak sakan kawan-kawan Anwar termasuk Mohamad Azmin Ali yang terus mempertahankan 'bossnya' yang suatu ketika dahulu dituduh ada 'skandal' dengan isterinya (Azmin).


Jadi, kalau dah puashati dengan laporan pemeriksaan Pusrawi yang sudahpun dinafikan pihak Pusrawi sendiri, aturkan satu upacara bersumpah – dengan Mohamad Saiful Bukhari, bagi membersihkan namanya di mata umat Islam, khususnya para fanatik PKR (yang beragama Islam) kononnya semua ini konspirasi. Jangan berarak di jalan raya, seperti perarakan mengusung mayat.


Saya juga ingin melupakan isu ini, kerana sudah malu dan jijik untuk menulis mengenainya tetapi disebabkan keperluan massa, ia tidak boleh diabaikan begitu sahaja. Anwar seorang yang berkarisme. Semua orang boleh dilawannya. Dari Perdana Menteri, Ketua Polis Negara, Peguam Negara, Menteri-Menteri dan semua orang dia sanggup berdepan, kenapa bila berhadapan dengan cabaran Mohamad Saiful Bukhari, Anwar dilihat lebih panik dari budak sekolah apabila dimarah cikgu kerana tidak menyiapkan kerja rumah?


Jom, teruskan dengan 'lawan tetap lawan'. Kali ini, gunakan semua jentera dan para penyokong PKR untuk berhadapan dengan Mohamad Saiful Bukhari. Bukankah ini perkara kecil jika benar-benar Anwar bersih, sebersih 'sabun mandi'.


Ketika Anwar sibuk mencari 'bukti alibi' bagi menafikan penglibatannya dalam 'dakwaan kes liwat', Anwar sebenarnya 'tidak mampu berbohong' dengan dirinya sendiri. Wajahnya tidak dapat member gambaran sebenar, dia tidak terlibat dengan dakwaan ini. Nampak dia 'gelisah' bila Mohamad Saiful Bukhari 'tidak dapat dihubungi lagi'.


Isteri Anwar, Datin Seri Wan Azizah nampaknya terus mengusung gambar-gambar Mohamad Saiful Bukhari bersama seorang pegawai khas Timbalan Perdana Menteri, gambar bersama Datuk Seri Azalina Othman Said dan gambar bersama Datuk Shahrir Abdul Samad. Kononnya gambar-gambar ini 'dapat membuktikan ada konspirasi'.


Maka, usul undi tidak percaya kepada Perdana Menteri yang cuba dibawanya di Parlimen, mungkin ada kaitan dengan isu dakwaan kes liwat suaminya ini. Apabila ia tidak berjaya, semua Ahli Parlimen pembangkang, bertindak keluar Dewan, kononnya membantah (kecuali Datuk Ibrahim Ali – Bebas Pasir Mas).


Anwar, ketika membuat pendedahan tentang laporan dari Pusat Rawatan Islam bertarikh 26 Jun 2008 di Petaling Jaya, pada Selasa 29 Julai lalu berkata; "bukti yang baru diperolehi semakin mendekatkan saya kepada kebenaran."


Siapa yang turut hadir bersama Anwar, tentulah Azmin Ali dan Dr. Wan Azizah. Yang lain-lain, Datuk Kamaruddin Jaafar dan Dr. Hatta Ramli dan Dr. Syed Husin Ali. Ketika semua orang tidak nampak Azmin melompat-lompat kegirangan, tetapi seperti ada 'rasa kegembiraan' yang amat sangat di hati Azmin Ali. Bekas Ketua AMK, Mohamad Ezam Mohd Nor tentunya tertawa besar dengan 'sidang akhbar ini' kerana di luar sana, ada seorang lagi yang 'menonton' dengan penuh minat adegan ini, iaitu Datuk Nalla Karuppan .


Serentak dengan itu, pihak Hospital Pusrawi pula menafikan mengeluarkan laporan kesihatan berhubung pemeriksaan terhadap bekas pegawai Penasihat PKR, Mohamad Saiful Bukhari Azlan.


Pengurus Besarnya Wan Mahmood Wan Yaacob berkata, berikutan pendedahan laporan kesihatan itu, Pusrawi telah menubuhkan badan siasatan sendiri untuk menentukan kesahihan dokumen itu. Badan siasatan itu yang ditubuhkan Hospital Pusrawi dianggotai seorang pegawai kanan sumber manusia, seorang pegawai kanan pemasaran dan seorang ketua jururawat yang tiada kaitan dengan pemeriksaan ke atas Mohamad Saiful Bukhari.


Hasil siasatan dalaman itu akan diserahkan kepada polis, kata Wan Mahmood.
Menurutnya, laporan yang dikeluarkan (dikemukakan oleh Datuk Seri Anwar Ibrahim) adalah bagi pengesahan kepada pesakit, bukanlah sebagai satu kenyataan rasmi.


"Pemeriksaan yang dilakukannya adalah sebagai pengesahan sahaja, bagaiamana pun bagi mendapatkan pengesahan tepat dia diarahkan melakukan pemeriksaan lanjut di Hospital Kuala Lumpur (HKL).


"Hanya HKL boleh mengeluarkan pengesahan tepat," ujar Wan Mahmood.

10 comments:

misery signals said...

belom apa-apa lagi Anwar dan pengikut-pengikutnya dah melompat kegembiraan.kalo diikutkan beberapa artikel yang saya baca sebelum ini,pemeriksaan di Pusrawi tidak lengkap maka saiful perlu pergi ke HKL untuk pengesahan.bahkan dikatakan pemeriksaan di Pusrawi tidak dijalankan dengan alatan yang lengkap dan Dr.Osman (doktor yang membuat pemeriksaan terhadap saiful) bukanlah pakar dalam kes sebegitu (liwat/seks/rogol).

untuk keterengan lebih lanjut bolehlah melayari url di bawah.

http://novandri.blogspot.com
http://rights2write.wordpress.com

Anonymous said...

Sikap seorang muslim didalam menghadapi fitnah.(2)

Oleh karena itulah barangsiapa yang berpegang dengan jama'ah Ahli sunnah wal jama'ah dan menelusuri jejak para Imam dan ulama' mereka maka dia telah berpegang dengan jama'ah/persatuan. Dan barang siapa yang menyelisihi mereka maka dia akan terjerumus kedalam perpecahan dan adzab yang Allah timpakan kepadanya didunia ini. Kita minta kepada Allah Jalla wa ‘Ala untuk menyelamatkan kita dan saudara-saudara kita dari semua hal itu.

Oleh sebab itulah Nabi saw bersabda :

( الجماعة رحمة والفرقة عذاب )

”Jama’ah (Persatuan) itu rahmat dan perpecahan itu adzab.”

Persatuan dengan segala bentuk macam dan sifatnya jika dilandasi oleh petunjuk dan kebenaran maka dia akan membawa rahmat yang Allah merahmati hamba-hamba -Nya dengannya. Adapun perpecahan dia akan menyebabkan azdab dan tidak ada kebaikan didalamnya selama-lamanya.

Oleh sebab itulah setelah Allah berfirman :

( واعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا )

”Dan berpegangteguhlah kamu semua dengan tali (agama) Alloh dan janganlah kamu semua berpecah belah.”

Allah berfirman pada ayat setelahnya :

( ولتكن منكم أمة يدعون إلى الخير ويأمرون بالمعروف وينهون عن المنكر وأولئك هم المفلحون )

”Dan hendaklah ada sekelompok diantara kalian yang menyuruh kepada kebaikan beramar ma'ruf dan melarang yang mungkar dan merekalah orang-orang yang beruntung.” ( Surat Ali-'Imron : 104 )

Kemudian Allah berfirman :

( ولا تكونوا كالذين تفرقوا واختلفوا من بعد ما جاءهم البينات وأولئك لهم عذاب عظيم )

”Dan janganlah kalian menyerupai orang-orang yang berpecah-belah dan berselisih setelah datang kepada mereka keterangan yang jelas. Mereka itulah orang-orang yang mendapat adzab yang berat.” ( Surat Ali-'Imron : 105 )

Memang orang-orang yang berpecah-belah, baik dalam perkataan maupun perbuatan setelah datangnya keterangan dan petunjuk mereka selalu terancam oleh kesesatan, perselisihan dan tidak akan mendapat petunjuk.

Oleh karena itulah kita harus selalu mengikuti jalannya Ahli sunnah wal jama'ah kita mengikuti perkataan mereka, jangan sampai kita keluar dari kaidah-kaidah atau Dhowabith serta ijma' ulama mereka, sebab mereka (ulama ahli sunnah wal jama'ah –pent) mengetahui dari ushul/pokok-pokok ahli sunnah wal jama'ah dan dari dalil-dalil syariat apa-apa yang tidak diketahui kebanyakan orang atau yang menisbatkan diri mereka kepada ilmu, karena mereka memiliki ilmu yang kokoh, penglihatan yang tepat serta dasar ilmu yang sangat kuat.

Lihatlah apa yang dilakukan Abdullah bin Mas'ud rodhiyallah 'anhu ketika menjalankan ibadah haji bersama 'Utsman bin 'Affan rodhiyallahu 'anhu?

Dahulu 'Utsman menyempurnakan shalat di Mina empat raka'at padahal menurut sunnah adalah dua raka'at dengan mengqashar shalat yang empat raka'at. 'Utsman berpendapat shalat tersebut sebaiknya dikerjakan dua raka'at karena beliau memiliki alasan yang syar'i sedangkan Abdullah bin Mas'ud berkata: ”sunnahnya Nabi itu ialah dikerjakan shalat di Mina dua raka'at bukan empat”, kemudian beliau ditanya : ”wahai Abdullah bin Mas'ud, anda mengatakan seperti itu sedangkan anda masih tetap shalat bersama 'Utsman bin'Affan empat raka'at, mengapa boleh demikian?” beliau berkata : ”wahai saudaraku! berselisih itu burok! berselisih itu burok! berselisih itu buruk!” Diriwayatkan Abu Dawud dengan isnad yang kuat.

Hal ini dikarenakan pemahaman mereka terhadap kaidah yang benar, kaidah yang barang siapa tidak mengikutinya maka dia tidak akan bisa selamat dari fitnah dan juga orang lain. Abdullah bin mas'ud berkata : ”berselisih itu buruk”.[1]

Bendera-bendera yang dikibarkan pada saat fitnah baik itu bendera negara atau bendera para da'i, maka haruslah bagi seorang muslim untuk menimbangnya dengan timbangan yang syar'i, timbangan ahli sunnah wal jama'ah yang mana barang siapa menimbang dengannya pasti timbangannya akan adil tidak akan salah. Seperti yang Allah firmankan tentang timbangannya :

( ونضع الموازين القسط ليوم القيامة فلا تظلم نفس شيئا )

”Kami akan memasang timbangan-timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tiada dirugikan seseorang barang sedikitpun.” (Surat Al- Anbiya': 47)

Demikianlah ahlu sunnah wal jama'ah memiliki timbangan-timbangan yang adil, mereka menimbang segala perkara dengannya baik itu pemikiran-pemikiran atau keadaan-keadaan. Mereka menimbang dengannya bendera-bendera yang berbeda ketika terjadi perbedaan keadaan.Timbangan-timbangan itu terbagi menurut mereka – sebagaimana yang telah dijelaskan oleh Imam-imam kita Imam ahli sunnah wal jama'ah – menjadi dua bagian :

1. Timbangan yang digunakan untuk membedakan antara islam atau bukan. Bendera-bendera yang dikibarkan dan dinisbatkan kepada islam banyak sekali maka dia harus ditimbang, jika dia bendera islam maka disana ada hukum-hukum syariat yang harus diperhatikan sebagai jawaban atas perintah Allah dan Nabi saw.

2. Timbangan yang digunakan untuk menjelaskan kesempurnaan islam dengan ketiadaannya dan keistiqamahan diatas islam atau ketidakadanya keistiqamahan. Maka yang pertama itu hasilnya adalah kekafiran atau islam, Apakah dia itu bendera islam atau bukan?

Dan yang kedua hasilnya adalah apakah bendera itu tegak diatas petunjuk seperti yang dicintai Allah dan diridhoi-Nya? apakah dia mempunyai kekurangan dalam hal ini? Apabila hal ini sudah jelas maka disitu akan didapatkan hukum-hukum syari'at .

Adapun timbangan pertama yang membedakan antara keimanan dan kekafiran ada tiga :

Pertama : Kamu lihat apakah disana ada penyerahan ibadah hanya kepada Allah saja yang tiada sekutu baginya atau tidak? karena pokok agama para Nabi dan Rasul adalah menyeru agar hanya Allah saja yang diibadahi tidak yang lain-Nya.

Mengesakan Allah dalam beribadah (Tauhid) adalah kedudukan segala sesuatu dialah yang pertama dan terakhir. Barangsiapa yang mengibarkan bendera tauhid dan meng ikrarkan bahwa ibadah itu hanya untuk Allah saja tiada sekutu bagi-Nya dan tidak mengakui peribadahan kepada selain-Nya maka timbangan ini membuktikkan bahwa dia adalah muslim, dan bendera tersebut bendera islam dengan ditambah dengan dua timbangan yang kalian akan mendengarnya dengan seizin Allah.

Timbangan pertama, kita lihat apakah yang mengangkat bendera islam itu bertauhid atau tidak? apakah disana ada penyembahan kepada selain Allah Jalla wa ‘Ala atau apakah tidak ada dibawah naungan bendera tersebut kecuali hanya Allah yang diibidahi tidak yang lain-Nya dan hati-hati ini hanya bermunajat kepada-Nya saja atau tidak?

Allah subhana wa Ta’ala berfirman :

( ولقد بعثنا في كل أمة رسولا أن اعبدوا الله و اجتنبوا الطاغوت )

”Dan sungguh kami telah mengutus kepada setiap kaum seorang rasul yang menyerukan agar mereka menyembah Allah saja dan menjauhi thoghut (semua sesembahan selain Allah dan dia ridho untuk disembah.” (Surat An-nahl : 36)

Dan Allah berfirman :

( الذين إن مكناهم في الأرض أقاموا الصلاة و اتوا الزكاة وأمروا بالمعروف ونهوا عن المنكر ولله عاقبة الأمور )

“Yaitu orang-orang yang apabila kami mengokohkannya dimuka bumi ini mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat serta menyuruh yang baik dan melarang yang munkar dan milik Allahlah segala akibat segala sesuatu itu.”

Sebagian ahli tafsir berkata tentang ( امروا بالمعروف ) yaitu menyuruh kepada tauhid dan melarang dari yang munkar yaitu dari kesyirikan, karena sebaik-baiknya yang baik adalah tauhid dan seburuk-buruknya kemungkaran adalah syirik, ini adalah timbangan yang pertama.

Kedua : Kamu melihat perwujudan syahadat Muhammad adalah utusan Allah. Kalimat syahadat ini diantara konsekwensinya adalah berhukum dengan syari'at yang dibawa oleh Mushthofa shallallahu alaihi wa sallam.

Allah subhana wa Ta’ala berfirman :

( فلا وربك لا يؤ منون حتى يحكموك فيما شجر بينهم ثم لا يجدوا في أنفسهم حرجا مما قضيت ويسلموا تسليما )

“Demi Rabmu tidaklah mereka beriman sampai mereka menjadikan kamu sebagai hakim didalam apa-apa yang mereka perselisihkan kemudian mereka tidak mendapatkan didalam diri mereka kesempitan dari apa-apa yang kamu putuskan dan mereka menyerah dengan penuh ketundukan.” (Surat An-Nisa' :65)

Allah juga berfirman :

( أفحكم الجاهلية يبغون ومن أحسن من الله حكما لقوم يوقنون )

”Apakah hukum jahiliyah yang mereka inginkan, siapakah yang lebih baik hukumnya dari pada hukum Allah bagi orang-orang yang yakin.” (Surat Al-Maidah:50)

Allah juga berfirman :

( و من لم يحكم بما أنزل الله فأولئك هم الكافرون )

”Barangsiapa yang tidak berhukum dengan hukum Allah maka mereka termasuk orang-orang kafir.” (Surat Al-Maidah : 44)

Apabila kamu telah melihat suatu bendera yang dikibarkan pemiliknya berhukum dengan syari'at Allah dan menjadikan syari'at ini sebagai pemutus perkara-perkara manusia, apabila mereka berselisih siapakah yang menghukumi diantara mereka? menghukumi di antara mereka seorang hakim yang syar'i. Ketika itulah kamu mengetahui bahwa bendera tersebut bendera islam karena dia menuntut pengikutnya untuk berhukum dengan syari'at Allah Jalla wa' Ala dan mereka mendirikan pengadilan syar'i yang berhukum dengan apa-apa yang diturunkan Allah serta tidak mengharuskan seorangpun untuk berhukum dengan selain hukum Allah atau untuk ridho dengan hukum selain hukum Allah dan Rasul-Nya .

Timbangan ketiga : Kamu lihat apakah disana ada penghalalan terhadap apa-apa yang diharamkan Allah? atau apakah masih ada kebencian, pengingkaran dan kemarahan jika hal-hal yang diharamkan itu dilakukan?

Karena hal yang diharamkan secara ijma' jika dia telah jelas, pasti ada dua keadaan :

1. Dia dihalalkan dan ini merupakan kekafiran wal 'iyadzu billah.

2. Dia tidak dihalalkan akan tetapi hanya dilakukan dengan masih menyakini kemungkarannya dan bahwasannya dia itu haram, dari sini kamu mengetahui bahwa itu adalah bendera islam yang syar'i. Ini adalah tiga timbangan yang telah dijelaskan oleh para Imam-imam kita rahimahumullah. Dan itu masih bagian yang pertama.

Adapun bagian yang kedua yang mana dari sinilah kita mengetahui kesempurnaan islam dari ketidaksempurnaanya. Nabi saw mengambil islam itu secara keseluruhan sebagaimana yang diturunkan dari sisi Allah Jalla wa ‘Ala dan beliau merupakan suri tauladan yang baik demikian juga para Khulafa' rasyidin ridhwanullah 'alaihim akan tetapi semakin lama semakin berkurang perwujudan kesempurnaan islam ini pada saat sekarang, ”Dan tidaklah datang kepada manusia suatu zaman melainkan yang setelahnya itu lebih burok dari yang sebelumnya sampai kamu bertemu dengan Rabmu” sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah saw.

Timbangan ini kamu lihat didalamnya keberadaan perkara-perkara syari'at? bagaimana masalah sholat? bagaimana larangan terhadap kemungkaran-kemungkaran? bagaimana amar ma'ruf dan nahi 'anil munkar yang berhubungan dengan kewajiban-kewajiban serta yang berkaitan dengan hal-hal yang diharamkan? apabila hal tersebut telah dilaksanakan secara menyeluruh maka ini menunjukkan tentang kesempurnaannya dan apabila tidak, maka hal ini menunjukkan akan kekurangan yang ada padanya sesuai dengan keadaan tersebut.

Ini semua merupakan timbangan-timbangan yang penting yang harus ada dalam hatimu dan akal pikiranmu, jangan sampai dia hilang selamanya agar kamu tidak tersesat ketika terjadinya kesesatan dan tidak tersamarkan masalah-masalah yang ada saat terjadinya kekaburan.

Apabila hal ini telah jelas bagi kamu dan kamu telah bisa membedakan antara bendera islam dengan selainnya maka wajib bagi kalian menurut syari'at untuk kalian berwala' (mencintai serta menolong) bendera islam tersebut didalam kebenaran dan petunjuk karena Allah Jalla wa ‘Ala menyuruh untuk berwala' kepada orang-orang beriman dan menyarankan agar berpegang teguh dengan ajaran Allah serta jangan sampai berpecah belah. (Hal-hal yang perlu diperhatikan –pent):

1. Haruslah kecintaan kalian terhadap bendera islam tersebut benar-benar murni tidak ada penyelewengan, kekaburan serta keraguan karena tidak ada pilihan kecuali islam atau kekafiran. Jika telah jelas keislamannya maka tersusun darinya hukum-hukum syari'at dan tidak diperbolehkan bagi seorang muslim untuk menjadikan suatu kemaksiatan sebagai sebab untuk tidak berpegang teguh dengan hal-hal yang diperin tahkan Allah Jalla wa ‘Ala dan Rasul-Nya dari berwala' kepada orang-orang beriman dan yang berperang dijalan Allah.

2. Nasehatilah pemegang bendera tersebut dengan nasehat yang Allah mengetahui itu dari lubuk hatimu. Ahlu sunnah wal jama'ah – yang mereka selalu menyelisihi ahli bid'ah pecinta perpecahan –mereka selalu menasihati pemimpin-pemimpin serta memperbanyak doa untuk mereka walaupun mereka melihat hal-hal yang tidak disukai (dari pemimpin-pemimpi tersebut -pent) mereka lakukan hal tersebut dari lubuk hati, mereka tidak mengharapkan balasan atau kata terima kasih kecuali dari sisi Allah Jalla wa ‘Ala tidak dari yang lain, kalau hal ini kita lakukan dengan hati yang tulus maka kita memang benar-benar termasuk ahlu sunnah wal jama'ah.

Bacalah kitab-kitab aqidah ahli sunnah wal jama'ah kalian akan melihat di dalamnya bab-bab khusus tentang hak-hak para pemimpin dari rakyatnya dan hak-hak rakyat dari pemimpinnya karena dengan inilah tercipta persatuan diatas sunnah dan jama'ah.

Dan inilah yang dianjurkan oleh Nabi saw untuk menasehati para pemimpin kaum muslimin dan masyarakatnya didalam sabda beliau : (Agama itu nasehat) apabila telah tetap bahwa nasehat itu wajib maka haruslah bagi seorang muslim untuk menasehati, kemudian bagaimanakah cara menasehati itu? dan bagaimanakah cara menerangkan? yang sesuai dengan sunnah bukan dari diri kita sendiri.

Telah tetap dari hadits shohih bahwasannya 'Iyadh bin Ghonam berkata kepada Hisyam bin Hakim rodhiyallahu 'anhuma : Apakah kamu tidak mendengar sabda Nabi saw :

( من أراد أن ينصح لذي سلطان فلا يبد علانية و لكن ليأخذ بيده ثم ليخل به فإن قبل منه فذاك وإلا فإنه قد أدى الذي عليه )

”Barangsiapa yang ingin menasehati pemimpin janganlah dia menyebarkannya akan tetapi ambillah tangannya dan bersepi-sepilah, jika dia menerima nasehat itu maka itulah yang diharapkan dan jika tidak maka telah gugur kewajiban.” (diriwayatkan oleh Ibnu abi 'ashim dalam " As-sunnah "dan selainnya serta dishohikan oleh Al-Albani.)

Dengarkanlah sabda Nabi saw ini, kalian adalah orang-orang yang bersemangat menjalankan sunnah seperti ahlu sunnah wal jama'ah.

Jika dengan timbangan-timbangan itu dapat dibedakan antara bendera islam dengan selainnya maka hal ini menuntut adanya hak-hak syari'at pada bendera tersebut hal ini jika memang terbukti bahwa dia itu diatas islam bukan diatas kekafiran. Dan ini termasuk hal penting yang akan nampak fungsinya ketika terjadi perubahan keadaan dan munculnya fitnah.

Dan inilah yang menjadikan kita tenang serta menjadikan kita mengikuti apa yang disabdakan Mushthofa saw, apabila kita mengambil yang demikian itu maka kita akan selamat biidznillah, dan jika tidak maka akan menimpa kita penyelewengan dan penyimpangan dari jalannya ahli sunnah wal jama'ah sesuai dengan kadar penyimpangan itu.

Timbangan–timbangan tadi jika tersamarkan oleh seorang muslim atau penuntut ilmu maka sebagai rujukan adalah para 'ulama sebab merekalah yang bisa menimbang dengan timbangan yang tepat merekalah yang dapat meluruskan dengan baik serta merekalah yang berhukum dengan hukum syari'at yang betul.

Oleh sebab itu menghukumi adanya keislaman dengan ketidakadanya atau adanya keimanan atau kekafiran tempat rujukannya adalah para 'ulama ahli sunnah wal jama'ah bukan yang lainnya dari kalangan orang-orang baru belajar yang kadang kala mereka mengetahui sebagian dan bodoh terhadap sebagian yang lain atau mereka memperluas apa-apa yang tidak boleh untuk diperluas.

Maka rujukan bagi mereka yang belum dapat menimbang dengan timbangan yang benar adalah para 'ulama, wajib bagi kita untuk mengambil perkataan mereka, metode serta jalan mereka dalam membedakan antara keimanan dengan kekafiran, dan menimbang dengan timbangan yang telah kami sebutkan kepada kalian .

Dhobith ini haruslah kita pegangi setiap saat, mungkin pada waktu yang akan datang terjadi sesuatu apa-apa yang kita tidak mengetahuinya sehingga kita memiliki pedoman dan timbangan yang bisa digunakan untuk menimbang keadaan atau pemikiran kita. Diantara hak-hak tersebut adalah mendoakan bagi siapa saja yang Allah jadikan mereka sebagai pemimpin-pemimpin kita.

Berkata Al-Barbahari rahimahullah penolong sunnah, Imam dari Imam-imamnya Ahli sunnah wal jama'ah didalam kitabnya " As-sunnah " dan buku ini telah dicetak. Beliau berkata : ”Apabila kamu melihat seseorang berdoa untuk pemimpinnya ketahuilah bahwa dia adalah pemegang sunnah dan jika kamu melihat orang berdoa (dengan doa yang burok) kepada pemimpinnya maka ketahuilah dia adalah ahli bid'ah.”

Al-Fudhail bin 'Iyadh dahulu sering memperbanyak doa untuk pemimpin pada waktunya. Padahal kita mengetahui bagaimana para pemimpin bani Al-Abbas pada saat itu, ketika ditanya : ”Kamu lebih banyak mendoakan mereka daripada untuk dirimu sendiri?” beliau menjawab : ”Iya, karena jika aku baik maka kebaikan ini hanya untuk diriku sendiri dan orang disekitarku, adapun kalau seorang Imam itu baik maka ini untuk kaum muslimin semuanya.”

Maka barang siapa yang menginginkan kebaikan yang merata bagi kaum muslimin Allah yang mengetahui dari hatinya bahwa dia benar-benar berdo'a dengan ikhlas untuk kebaikan pemimpin-pemimpin kaum muslimin dan agar mereka diberi petunjuk untuk bisa mengamalkan Al-qur'an dan sunnahnya Rasulullah saw karena kita tidaklah berharap dan tamak lebih banyak daripada untuk mendapatkan petunjuk serta beramal dengan Al-qur'an dan As-sunnah. Hati-hati ini ada ditangan Allah Dialah yang membolak-balikkannya.

KEENAM : Sesungguhnya perkataan dan perbuatan ditengah-tengah fitnah memiliki Dhowabith tidak semua perkataan yang nampaknya baik bagimu kamu mengucapkannya dan tidak semua perbuatan yang kelihatannya bagus kamu kerjakan karena perkataan dan perbuatanmu pada waktu fitnah dapat menyebabkan banyak hal.

Maka tidak heran apabila kita mendengar Abu Hurairah rodhiyallah 'anhu berkata : ”Aku menghafal dari Rasulillah saw dua perkara yang pertama telah aku sebarkan adapun yang lainnya seandainya aku sebarkan maka akan terpotong tenggorokan ini” diriwayatkan oleh Bukhari dalam shohihnya.

Berkata ahlu ilmi : perkataan Abi Hurairah "akan terpotong tenggorokan ini" maksudnya adalah dia menyembunyikan hadits-hadits tentang fitnah dan hadits-hadits tentang bani Umayyah dll, dan beliau berkata demikian pada zamannya Mu'awiyah rodhiyallahu ‘anhu yang mana manusia bersatu padanya setelah perpecahan dan peperangan, kamu mengetahui apa yang terjadi pada waktu itu dan sejarah nya, Abu Hurairah menyembunyikan beberapa hadits; kenapa demikian padahal itu adalah hadits-hadits Rasulillah saw? bukan tentang hukum-hukum syari'at akan tetapi yang lainnya, mengapa beliau menyembunyikannya? beliau berbuat demikian agar jangan sampai manusia terfitnah. Sesungguhnya hadits itu betul dan tidak diperbolehkan untuk menyembunyikan ilmu, mengapa terjadi demikian? karena menyembunyikan hal tersebut pada waktu itu adalah suatu keharusan agar manusia tidak terpecah belah setelah bersatu pada tahun jama'ah (persatuan) bersama Mu'awiyah bin Abi sufyan rodhiyallahu 'anhu.

Berkata Ibnu Mas'ud sebagaimana yang diriwayatkan oleh Muslim dalam Shohihnya : ”Tidaklah kamu berbicara kepada suatu kaum dengan perkataan yang tidak difahami oleh akal mereka kecuali hal ini akan menimbulkan fitnah pada sebagian mereka”.

...bersambung.........

[1] Perselisihan dalam agama ini ada dua menurut para 'ulama :

1. Perselisihan yang tidak ada didalamnya nash yang jelas yang menunjukkan akan kebenaran salah satu pendapat dan pintu ijtihad terbuka di dalamnya oleh karena itu perselisihan/khilaf ini dinamakan masalah ijtihady. Dan kita diperbolehkan untuk berlapang dada didalamnya (Lihat "Kitabul ilmi bab Adab Tholibil 'ilmi oleh Fadhilatusy Syaikh Muhammad bin Sholeh Al-'Utsaimiin rahimahullah- ).

2. Perselisihan yang ada didalamnya nash yang jelas yang menunjukkan akan kebenaran salah satu pendapat dan tidak ada ijtihad didalamnya. Disini kita wajib untuk mengingkari pendapat yang menyelisihi nash tersebut. Lihat "Hujajul aslaf fibayaanil farqi baina masailil ijtihad wa masaailil khilaf" oleh Abu Abdirrahman Fauzi bin Abdillah Al-Atsary pent

Anonymous said...

Raksasa BN,

memang tepat nama yang anda pakai dan gambar yang you gunakan untuk blog anda....RAKSASA...BINATANG yang telah lupus...

Andalah salah seorang BN berfikran kuno (se kuno gambar di Blog you) yang masih tak tahu malu dan tak reti nak mengaku kalah...

sedarlah diri...please....

pemerhati

Anonymous said...

cuba adik korang mengadu kena liwat... korang bawak g hospital PUSRAWI.. and then kat situ ada doktor yg bertugas dtg check.. didpti takde apa2 pon yg membuktikan adik korang ni kena liwat.. then doktor bertugas tu diberitahu oleh adik korang mengaku mati2an yg mmg dia kena liwat.. dah tentu doktor akan suruh g check kat hospital lain and hospital yg paling dekat adalah HKL.. apa yg berlaku kat HKL tu citer lain.. tapi maklumat awal adalah pengesahan oleh doktor yg bertugas ttg mmg sah dan nyata adik korang tak kena liwat.. korang check and pertikaikan plak ke doktor tu apa kelayakan dia? doktor mata ke.. doktor sakit puan? doktor manusia ke doktor haiwan? sudah tentulah tidak sbb korang dah beranggapan mmg doktor hospital bley dipercayai and professional.. tapi kalau kes pertikaikan qualification doktor pulak yg di bangkitkan... maka kita juga berhak pertikaikan ketulusan hakim2 di mahkamah.. polis2.. menteri2... dah tentu org yg letak depa di tugas tertentu tahu responsibility yg akan ditanggung penjawat tugas tersebut.. takkanla qualification doktor takde nak suruh jg emergency room.. takkan SPM tak lepas nak suruh jadi Hakim mahkamah.. takkan degree takde tapi suh jadi menteri.. ehh silap.. menteri la ni pon ramai yg takde qualification yg sesuai dgn portfolio yg dipegang.. hmmppphh padan la org boleh pertikai.. sbb depa pon mcm tu...ishhh..ishh..ishh...

Anonymous said...

MALAYSIA BODOH!!

lee said...

Now, heres what i dont understand. If UMNO were really sincere, why dont they offer to merge with PAS in the states where they control! and give up the Mentri Besar-ship to PAS. Say in Johor, Negri, Trengganu , Melaka or Pahang?

Why does it have to be in states held by Pakatan? states like Perak and Selangor ??? Why? Why??? Why??? Why???

You can tell here its because they want to create a backdoor opening back into power, PAS should ask those UMNO dogs to join up first in those states and ask UMNO dogs to give them the Mentri Besar post and see what happens……those UMNO dogs will laugh in their faces!!!!!

they will never give up their own states, wake UP PAS!!!!!

Anonymous said...

GONDANG berpendapat, jangan taksub dengan fikiran dan ilmu kita sahaja. Bahaya. Kita kena dengar juga sumber lain. Jangan kisah dari siapa kita dapat maklumat tetapi apa dia maklumat itu. Berbeza pendapat biasa, tetapi kalau tidak salah, kenapa takut. Orang yang takut ini mungkin dia takut kepada kesalahan yang dia buat. Tidak percaya kepada Polis, Peguam Negara dan semua agensi kerajaan, tetapi percaya diri dia sahaja, macam mana? Kalau semua tidak betul, kenapa nak bertanding dalam pilihan raya kecil. Betul ke ni... atau dah hilang kewarasan. Kepada Allah saya berserah!

ANWAR ibrahim PM-6 said...

http://anwarpm.blogspot.com

Aku nak lepas diri.. BALA pun sumpah palsu pun aku gunapakai. bodoh kauorang ni.

UMNO pukimak.

SitiNur said...

Medical report Saiful memang dah terbukti dilakukan oleh seorang yang bukan pakar dalam bidang berkaitan. Sebab itulah ada penyokong taksub Anwar sanggup berkata tak kisah jika Anwar betul-betul melakukan liwat dan menganggap ianya peribadi.

Sebagai orang Islam tidak sepatutnya penyokong tersebut berkata demikian kerana Islam suruh kita berbuat baik dan menegah kemungkaran kerana bala atas kemungkaran tersebut bukan ditimpakan atas orang yang melakukan kemungkaran saja malah masyarakat sekeliling turut merasa...

SayOh said...

Lee,

When PAS proposed, BN too will propose. Now if something happens, both will lose nothing. Like BN chose to do in Perak which is under the PAS state, of course PAS would propose such extreme regulations. If both of them agrees, so is it; goes the same to BN states which they could give extreme regulations towards PAS.

RAKSASABN HOT VIDEO

Followers

  © Blogger templates Newspaper by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP